Monday, June 20, 2016

Merindu Kumo

Iseng lihat-lihat album jadul, eehh tiba-tiba inget jaman dulu bareng Apak suka jalan-jalan naik motor. Kenapa naik motor? Soalnya dulu cuma punya motor belom punya mobil πŸ˜‚. Mau naik angkutan umum tapi Apaknya nggak betah kalo gerah keringetan, alhasil jalan-jalan naik angkutan umum bareng Apak bisa dihitung pakai jari. Paling mentok naik Busway, Kereta, Bus Kota dan Angkot. 

Duluuuu sekali (tsahelah ceritanya udah jadul banget banget), waktu saya dan Apak masih berseragam putih abu-abu kelas 2 SMA sekitar awal tahun 2005, Apak punya sebuah sepeda motor ala anak gahul sebutlah Kawasaki Ninja warna Hitam. Kami berdua memberi nama Kumo (Kuro Motor). Kuro dalam bahasa Jepang artinya Hitam. Jadi, motor hitam. Haha namanya ga kreatif abisss..

Namun berhubung kami bersekolah di sekolah yang senioritasnya agak ehemmm.. masih berstatus kelas 2, belum bisa sembarangan bawa kendaraan sendiri (iya segitunya..). Jadilah suka ngumpet-ngumpet bawanya. Apalagi kalau pakai motor segede gitu untuk ukuran anak SMA, belum banyak juga yang punya. Tapi menjelang kenaikan kelas 3, barulah Apak suka seenak jidat parkir di dalam sekolah, karena senior kelas 3 sudah mau lulus hehehe. Terlebih Apak ikutan Rohis dan parkirnya di parkiran Masjid Sekolah, jadi aman ga bakal ditindas.

Kumo yang menemani kami berdua ke berbagai tempat, entah sekedar mengantar saya pulang ke rumah, dari Blok M ke Lenteng Agung, terus muter-muter dengan jalur pulang yang berbeda-beda supaya ada pengalaman baru, supaya lebih lama juga sampenya (dasar anak muda, huuuuuuhh). Atau berpergian hari libur dengan budget minimalis ala anak sekolahan, entah cuma nonton, makan, ke Kota Tua, Monas, Taman Mini, Wisata gratisan keliling museum-museum, ke Planetarium dan masih banyak lagi yang susah disebutin satu per satu saking buanyaknya dan kebanyakan iseng. Kadang juga bepergian dengan budget agak berisi (pasti abis dapet uang jajan bulanan), atau abis ngebongkar celengan gentong plastik warna warni di lemari (Iya, sampe SMA saya masih suka nabung di celengan macem itu, dan kalau sudah penuh girangnya luar biasa. Langsung ambil pisau dipanaskan di api, terus digunakan untuk membuka celengan. Plastik mudah meleleh kena pisau panas, kadang dengan bodohnya mengenai isi uangnya, agak-agak gosong dikit πŸ˜‚πŸ˜‚) Isinya beragam dari 50rb sampai 2rb perak loh dimasukin juga saking pengen cepet-cepet penuh. 

Kemana biasanya kalau dapet budget berisi dikit? Pernah ke Ancol pakai motor, kuliner ke Bogor, bahkan yaaa kami pernah sampai Taman Safari pakai motor dari Jakarta Selatan loh. Iihh ga kebanyang kuat amat yak, kalo dipikir-pikir sekarang, mau pergi ke tempat jauh macem begitu pakai motor udah encok duluan kali. Naik mobil aja pegel πŸ˜‚ 

Bukan cuma itu, Kumo juga selalu nemenin kalau pas belajar kelompok ke rumah Ampi. Sahabat kami yg satu itu tinggal di Hang Jebat, jalan kaki dari sekolahan, jadi kami anggap base camp πŸ˜‚. Kumo saksi perjalanan kisah kami, ya seneng ya berantem ya dramaaaah kumbara di jalan raya. Haaaahh lagi lagi anak muda. Cekikikan di motor, ketawa di motor, berantem di motor, nangis di motor, baikan di motor, makan cemilan di motor, malah makan yang agak berat juga pernah di motor, kehujanan basah kuyup juga di motor, ngebut juga di motor. 

Sampai hal-hal konyol yang kami pernah lakukan. Kala itu kami super ga suka banget pakai jas hujan. Emang anak muda sotoy, udah tau pakai motor, musim ujan eh ga punya jas ujan. Sore hari pulang nonton kebetulan hujan agak rintik. Saya ingin segera pulang, jadilah kami menerobos gerimis. Cek isi tas ga ada jaket lagi, adanya sarung. Kata Apak, pakai sarung aja buat nutupin badan, tapi ga saya lakukan karena hanya gerimis. Ehhh ga lama hujannya deres sederes-deresnya. Daaanggg.. Gimana nih,, mau berenti tapi ga ada tempat neduh, akhirnya bablas aja, saya buka sarungnya buat kerukupan di belakang. Macem orang bener aja, kerukupan pakai sarung ujan-ujanan ya nggak ngaruh laaah, basah kuyup juga. Kadung basah, pikir saya. Ya sudah. Paling diliatin orang di jalan ada yang pakai sarung ujan-ujanan di motor πŸ˜‚πŸ˜‚. Beberapa hari setelahnya, kami patungan beli jas hujan bareng (gitu kek dari kemaren-kemaren).

Bukan cuma itu, kalau sekolah, Apak ga biasa bawa 2 helm. Berhubung kami backstreet juga khaaaan di sekolah. Alhasil ya tiap nganter pulang ga pernah pakai helm. Aman sih, area jalan pulang dari Blok M ke rumah ga ada polisi mangkal. Tapi masalahnya, kadang kalau kami lagi iseng muter-muter jalanan tuh, eeh ada aja polisi mangkal mau nilang. Kami pernah kena tilang 1 kali karena saya tidak pakai helm. Mana terlalu mencolok Kumo segede gambreng, eh penumpang belakang ga pake helm. Kalau pake motor bebek mungkin ga ditilang kali :p. Satu kali lagi pernah hampir kena, tapi dari arah seberang ada pengendara motor yang meneriaki kami, "Puter baliiiik ada polisi gendut!!!" Apaahh??! Ga berapa lama lewat belokan, beneran ada polisi mangkal, sengaja abis belokan dia mangkal, biar ga keliatan sama orang. Pas liat ada polisi kami langsung puter baliiiik cussss πŸ˜‚πŸ˜‚

Tapi kejadian ini ga berlangsung lama kok, karena tak lama setelahnya ada pameran PRJ Kemayoran, Apaknya beliin sepasang helm, hitam buat Apak, putih buat saya. Sebelumnya Apak sudah punya helm gratisan dari Kawasakinya sih, tp dia ikutan ganti supaya kembar sama saya. Mana pake duit hasil part time ngajar les privat hihi. Alhamdulillah punya helm, jadi ga akan kena tilang lagi karena ga pake helm deh πŸ˜‚. Banyak suka duka bareng Kumo sampai akhirnya tahun 2007, Kumo dicuri sama orang. Allah kasih cobaan, bye bye Kumo deh 😒

Tidak selang berapa lama, muncul New Kumo, Honda CBR di tahun yang sama 2007. Kami kasih namanya juga Kumo, karena motornya mirip dengan yang lama, sama gedenya, hitam juga. Bersama New Kumo kami juga banyak suka duka, walaupun ga sesering dengan Kumo, tapi New Kumo tetap punya cerita. Sampai di penghujung tahun 2007, terjadi insiden yang akhirnya New Kumo pensiun. Termasuk juga pengendaranya alias Apak nggak mau pakai motor gede, hingga beralihlah ke motor bebek hingga hari ini, apalagi kalau bukan si Revo KuningπŸ˜†

Thank you for a thousand good memories, for a thousand kilometers journey, up and downs relationship feeling. Thank you Kumo and New Kumo, both of you are perfect partner anyway. We love you both ❤️❤️

No comments:

Post a Comment